Sunday, October 10, 2010

Ahlan Wasahlan~

Alhamdulillah~Segala puji Bagi Allah.. Akhirnya saya kini sedang menetap di bumi barakah Jordan.. meneruskan cita-cita yang dahulunya tergendala buat sementara namun insyaAllah dengan tujuan yang sama. Bertolak dari airport KLIA jam 0330 menggamit kesedihan untuk meninggalkan keluarga tercinta. Perhentian di Kuwait selama 7jam dan terus ke Amman,Jordan. Alhamdulillah, Allah permudahkan perjalanan. Terima kasih yang tak terhingga kepada akak2 senior terutama k.Suwaibah dan k.Husna. 18/09/10, pertama kali saya menjejakkan kaki di sini.

Bila direfleksikan balik turutan peristiwa sebelum datang ke sini, agak mengharukan bagi saya yang hanyalah seorang hamba yang tiada memiliki apa-apa..~Sekadar menjadi ibrah buat diri yang sering lalai~ ..bermula dengan perasaan mustahil untuk datang ke sini, namun terus dipermudahkan jalan oleh Allah dari segenap sudut; kewangan, perjalanan dan sesampai sahaja di jordan, Allah kurniakan pertemuan dengan sahabat lama saya. Subhanallah, Alhamdulillah thumma Alhamdulillah..teringat kata ayah saya bila menghubungi keluarga tercinta,”Bila ayah fikir, Allah dah cukup permudahkan jalan bagi ‘anakanda’, jadi sekarang tinggal anakanda sahaja yang kena usaha sungguh-sungguh”.

Bila Takdir Itu Untuk Kita..

Begitulah, sekalipun datang ke sini dengan preparation yang amat kurang, dari segi bahasa terutamanya. Namun ingatlah, apa jua peristiwa atau takdir ke atas diri kita, sememangnya Allah tahu setakat mana kemampuan kita dan InsyaAllah itulah yang terbaik buat diri kita, seperti mana firman Allah;

“Allah tidak membebani seseorang melainkan sesuai dengan kesanggupannya. Ia akan mendapat pahala dari kebajikan dan ia mendapat seksa dari kejahatan yang dikerjakannya..”
Tapi setelah itu terserah kepada diri kita untuk mengusahakan perkara tersebut ke arah kebaikan atau ke arah keburukan atau tidak mengusahakan apa-apa.

“Dan jiwa serta penyempurnaannya (penciptaannya) maka Allah akan mengilhamkan pada jiwa itu (jalan) kefasikan dan ketaqwaan. Sesungguhnya beruntunglah orang yang menyucikan jiwanya itu dan sesungguhnya rugilah orang yang mengotori”.
Jesteru sebenarnya tiada istilah Allah menzailmi kita atau membebankan kita kerana pilihan sebenarnya berada di tangan kita..Jadi berhentilah wahai diri dari meletakkan kesalahan pada orang lain kerana sebenarnya itulah pilihan yang telah kita lakukan tanpa kita sedari atau tidak. ~Jangan pandang remah dengan setiap keputusan yang bakal dibuat, fikir dan minta petunujuk dari Allah..InsyaAllah..

Wallahua’lam..Salam mahabbah~

~irbid..3;30pm..20/09/2010

3 comments:

Salam Abdullah said...

Salam..

Mabruk2. Ahleen lal urdun. Semoga terus gagah mengutip permata di ardhul barokah ni..

Kembara said...

salam..
Syukran..ahlan bik..
InsyaAllah..moga terus diberi kekuatan dari Allah~

Profesor Adab said...

Sumpahan Allah Adalah Untuk Siapa & Kepada Siapa?Mengapa?www.rosemujahid.blogspot.com